Apa Itu Ripple?

Apa Itu Ripple?

Swell diciptakan oleh perusahaan Ripple Labs pada tahun 2012, dengan mengadopsi teknologi Blockchain seperti Bitcoin dan mata uang kripto lain pada umumnya. Namun, Ripple diciptakan untuk tujuan yang agak berbeda dari Bitcoin. Selain digunakan sebagai tempat penyimpan kekayaan, Ripple juga mempunyai tujuan lain sebagai pelengkap penggunaan mata uang kripto lainnya.

Tujuan Utama Penciptaan Ripple (XRP)

Tujuan utama penciptaan Ripple adalah sebagai alat pembayaran worldwide berbasis Internet Protocol, seperti HTTP dan TCP/IP yang digunakan dalam pengaturan site dan information. Namun, Ripple didesain khusus untuk melakukan pengiriman dan penerimaan pembayaran Cross-Chain Universal. Artinya, Ripple bisa bertindak sebagai exchanger terhadap mata uang Negara (Rupiah, Dollar, Poundsterling dan lain-lain), Cryptocurrencies (BTC, ETH, LTC dan lain-lain), hingga Komoditas (Emas dan Perak). Singkatnya, Ripple menjadi solusi mudah atas pertukaran mata uang satu dengan lainnya.

Riwayat Pertumbuhan Harga Ripple

Swell (XRP) saat ini menempati posisi ketiga pada peringkat mata uang kripto withering populer pada tahun 2017, setelah Ethereum (ETH) dan Bitcoin (BTC). Memang, nilai mata uang kripto Ripple (XRP) terbilang kecil dan tidak sebanding dengan Bitcoin. Saat ini Bitcoin (BTC) sudah diperdagangkan di harga $ 5,570.21 for every 1 BTC (sekitar Rp75.5 Juta per 1 Bitcoin). Sedangkan Ripple (XRP) hanya diperdagangkan pada harga $ 0.21249 (sekitar Rp2,800 per 1 XRP).

Namun, meskipun harga Ripple (XRP) saat ini memang belum sebesar Bitcoin (BTC), pertumbuhan Ripple sudah mencapai 3,500% dari awal tahun sampai hari ini (19 Oktober 2017). Yaitu dari harga $ 0.06 for each 1 XRP pada awal tahun, sampai $ 0.212 for every 1 XRP hari ini. Angka pertumbuhan tersebut sudah mengungguli pertumbuhan Bitcoin tahun ini, yaitu sekitar 350%.

Dengan melihat angka pertumbuhan yang pesat, bukan tidak mungkin mata uang kripto Ripple menjadi salah satu saingan berat untuk Bitcoin. Apalagi, fungsi yang ditawarkan oleh Ripple lebih luas dibandingkan dengan Bitcoin.

Manfaat Penggunaan Ripple (XRP)

Berikut beberapa keunggulan transaksi menggunakan Ripple berbasis Internet Protocol:

Pembayaran lebih murah. Karena Ripple juga merupakan mata uang kripto yang tidak bisa diatur nilainya oleh institusi (organisasi) manapun, pemerintah, bahkan penciptanya sendiri.

Pembayaran lebih cepat. Transaksi Ripple bersifat otomatis, postpone yang terjadi hanya sebatas hitungan detik saja.

Keuangan yang mudah dijangkau. Swell adalah mata uang kripto dan layanan berbasis web; sehingga berbeda dengan Bank Konvensional yang hanya bisa menjangkau nasabah dari Kantor-Kantor dan ATM, Ripple bisa menjangkau semua pengguna yang memiliki akses web.

Keuangan yang terinterkoneksi. Protokol penukaran uang Cross-Chain Universal memudahkan transaksi antar bisnis menjadi lebih mudah dan cepat.

Keamanan Ripple (XRP)

Penggunaan Ripple (XRP) sangat aman, karena memiliki perlindungan jaringan dari penyalahgunaan dengan sistem Shared Ledger dari akun ke akun. Jadi, hampir tidak mungkin penyerangan (hacking) terhadap jaringan XRP berhasil, karena server Ledger (Buku Besar) catatan transaksi tidak hanya dimiliki satu komputer pada satu tempat saja, namun dimiliki semua pengguna XRP di seluruh dunia.

Meskipun dulu ada kemungkinan terjadi serangan “Record Spam” besar-besaran yang akan membuat kecepatan server Ripple menurun, namun sekarang bug tersebut sudah diperbaiki dengan syarat setiap akun Ripple harus memiliki sedikit hold XRP untuk membuat 1 entri pada Ledger. Persayaratan tersebut dimaksudkan agar “Spam Ledger” tidak akan bisa dilakukan. Tidak sampai di situ saja, perlindungan lain juga dilakukan dengan menambah Fee (hold XRP) dalam pembuatan entri pada Ledger, dengan tujuan untuk membuat penyerang jaringan merugi dengan cepat.

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *